-

Thursday, September 3

si kurung putih II.

pada hari-hari yang melintasi hidup,
pada setiap hembus hela nafasku,
dan pada takdir yang menapak selari dengan langkahku;

aku sembahkan rasa ini di hadapan setiap utusan angin.


kehadapan sang angin malam,
aku terlalu ingin bersamanya.
memihak kepada amarahnya.
merangkul kesetiaan kepadanya.
takkan aku siakan setiap detik pertemuan dengannya.
biarpun hanya seketita.
biar hanya dia ingin tinggalkan aku sendiri di kerusi itu,
biar hanya sepuluh minit sebelum kami bersama semula,
aku tak mahu itu.

aku terlalu ingin berdamping di sampingnya.
kerna aku sudah rasa bahagia di situ.

tolong bisikkan khabar ini ke dalam mimpinya.
selamat malam pari-pariku.

2 comments:

said...

masa ko dapat simpan drpd textingtny dah makan ke belum, harinih buatapa and etc.

Elly Elinna said...

wafi, aku mau jadi pelanggan 1st tshirt kamu.masih ada ruang kah untuk ku?

dari mana mereka datang?